Sahabat

http://www.mybannermaker.com

7 Okt 2011

Rendahkan hati dan maafkanlah...


Saya  ingin  berkongsi  email yang baru je saya terima  sekejap  tadi. Isinya amat menarik untuk dijadikan peringatan kepada  diri  saya  sendiri dan  harap ia  juga dapat memberi kebaikan kepada  siapa yang membaca artikel  ini  juga.

Ada  2  perkara di dalam kehidupan  kita yang paling baik kalau kita amalkan:

1.Rendah hati
2. Memaafkan 


Rendah  hati  dapat  mengawal  diri dari 2 penyakit yang menjadi pintu sifat tercela hati  iaitu ujub dan  riak.
Ujub itu adalah perasaan di dalam hati lagi kita  rasa kita yang buat itu dan  ini dengan sempurna sehingga kita terlupa Allah yang berkuasa terhadap hidup dan kehendak kita.
Riak puladatang dari hati juga tapi kita laksanakan atau syariahkan dengan perbuatan ditambah pula hati yang tidak mahu mengaku salah atas apa yang dilakukan.
Angkuh  atau bahasa  glamournya  EGO.Inilah penyakit hati yang menjadi pintu penyakit celaan hati. manakan tidak, bila dah ego sanggup berbohong untuk menegakkan kenyataan.Lahirlah lagi sifat-sifat tercela hati yang lain.

Memaafkan orang lain antara perkara yang payah dilakukan.Kadang-kadang lahir perkataan " DUNIA AKHIRAT PUN TAK AKAN AKU MAAFKAN".
Huii...siapa kita  ni??? Sedangkan Allah SWT Maha pengampun dan begitu juga Rasulullah SAW.

Pada hakikatnya, bila seseorang itu melakukan kesilapan kepada kita, kemudian kita syariahkan/zahirkan marah kita itu, orang itu sudah kita  heret  masuk ke mahkamah Allah.Pendakwa dan orang yang kena dakwa.Kalau kita tak maafkan dia  kat dunia ini,maka tercatitlah satu kesalahan dia pada kita.Itu satu kesalahan, tapi kalau banyak?????

Itulah yang dikatakan " Diakhirat nanti datang umat manusia dengan buku amalan bergunung-gunung banyaknya.Wuuuiiii...bukan berkepuk2 tapi bergunung2!!!Bila nak siap HISAB  di mahsyar tu????

Sebaliknya, bila kita memaafkan dia dan tidak menyimpan kesalahannya dalam hati, tiada hisab lagi,Kosong-kosong.Anggaplah dia diuji  dengan perbuatan itu dan Allah juga menguji kita dengan perbuatan dia pada kita.
Insyaallah , jika kedua-duanya menyedari  bahawa segala sesuatu itu datang dari Allah, maka Allah akan memimpin kita ke jalan yang lurus.

BOLEHKAH KITA MELAKUKANNYA ?????

INSYAALLAH.



Kredit  untuk sahabat saya yang emailkan tazkirah  ini...



Tiada ulasan:

Catat Ulasan